Sunday, 31 May 2015

Profil Kabupaten Bengkulu Utara

 

Kondisi Geografis

Kabupaten Bengkulu Utara merupakan salah satu daerah di wilayah Provinsi Bengkulu dengan ibu kota dan pusat pemerintahan di kota Arga Makmur. Arga Makmur berjarak 74 km dari Provinsi Bengkulu yang dapat ditempuh hanya dalam waktu sekitar satu seperempat jam dengan menggunakan angkutan darat.
Aksesibilitas yang sangat baik untuk membangkitkan peluang pasar yang lebih luas. Luas daratannya sekitar 4.324,60 km persegi yang terbagi dalam 17 kecamatan dan dibatasi dalam koordinat antara 101 derajat 32′ – 102 derajat 8′ BT dan 2 derajat 15′-4 derajat LS. Luas lautannya kurang lebih 2.088 km persegi, hal tersebut menjadikan kabupaten terluas dibandingkan dengan luas masing-masing  wilayah kota  dan sembilan kabupaten lain di Provinsi Bengkulu.
Kondisi geografisnya sebagian besar berupa dataran yang berada pada ketinggian antara 10-150 mdpl sepanjang pesisir pantai bagian barat membujur dari utara ke selatan. Di bagian timur kondisi daerahnya berbukit-bukit dengan ketinggian hingga 541 mdpl. Bagian utara berbatasan dengan Provinsi Jambi mencapai ketinggian 2300 m. Kondisi topografi merupakan faktor utama yang paling besar pengaruhnya terhadap kerusakan lingkungan dibandingkan dengan faktor-faktor lain.

Ketersediaan lahan yang sangat luas di daerah tropis sangat potensial untuk investasi dalam skala besar terutama bagi perkebunan sawit, karet dan coklat :
No
Ketinggian (Meter)
Luas Wilayah
Presentase (%)
1
0-100
2.287,44
51,7
2
100-300
901,83
20,4
3
300-700
597,62
13,5
4
700-1200
489,99
11,1
5
>1200
4.424,60
3,3
Jumlah
4.424,60
100
Sumber: Diolah Tahun 2013, Peta RBI Bakosurtanal

Rincian luas masing-masing kecamatan di Kabupaten Bengkulu Utara dapat dilihat pada tabel berikut :
No
Kecamatan
Luas Wilayah ( Km persegi)
Presentase (%)
1
Enggano
397,2
9,18
2
Kerkap
100,64
2,33
3
Hulu Palik
127,35
2,94
4
Air Napal
44,95
1,04
5
Air Besi
85,44
1,98
6
Tanjung Agung Palik
53,03
1,23
7
Arga Makmur
62,51
1,45
8
Arma Jaya
68,07
1,57
9
Lais
78,81
1,82
10
Air Padang
80,88
1,87
11
Batik Nau
175,14
4,05
12
Giri Mulya
172,93
4,00
13
Padang Jaya
418,97
9,69
14
Ketahun
560,41
12,96
15
Napal Putih
705,54
16,31
16
Ulok Kupai
251,99
5,83
17
Putri Hijau
940,74
21,75
Jumlah
4.324,60
100
Sumber: Hasil Perhitungan Digitasi Peta Kab.Bengkulu Utara, 2013
Kabupaten Bengkulu Utara tertutup oleh lapisan tanah berupa: latosol 22,58%, asosiasi latosol dan PMK 19,55%, asosiasi PMK dan Litosol 17,05 %, padsodik Merah Kuning 6,76%, aluvial 2,51%, organosol dan lain-lain hingga 31,55%. Dari sisi hidrologis Bengkulu Utara dialiri 117 Sungai yang berhulu di sisi timur Bukit Barisan dan mengalir ke Samudera Indonesia yang sangat potensial sebagai faktor pendukung pada sektor pertanian dan perikanan darat, juga sebagai sarana transportasi seperti Sungai Air Ketahun, Sungai Air Bintunan dan Sungai Air Lemau yang berukuran relatif besar sehingga dapat dilayari oleh kapal dengan bobot mati hingga 25 ton.

Kondisi Iklim

Kondisi Iklim, geografis dan perputaran arus udara cukup beragam di Kabupaten Bengkulu Utara ini sangat mempengaruhi kondisi curah hujan. Berdasarkan hasil pengamatan di beberapa stasiun ataupun BPP/BIP menunjukkan angka curah hujan yang tidak sama untuk setiap tempatnya.
Curah hujan yang terekam di Kabupaten Bengkulu Utara pada tahun 2013 sampai dengan Bulan Desember setiap bulannya berkisar antara 86-1.081 mm, dengan rata-rata setiap bulannya 366,42 mm. Pada tahun 2013 ini, curah hujan yang tinggi terjadi pada bulan April dan Bulan November yaitu 537 mm dan 1.081 mm.
Ditinjau dari jumlah hujan, menurut data yang diperoleh dari Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Bengkulu Utara , sampai dengan Bulan Desember 2013 berkisar antara 4-25 hari dengan rata-rata tiap bulannya sebanyak 16 hari. Hari hujan pada tahun 2013 sebanyak 199 kali, lebih sedikit dibandingkan tahun 2012 sebanyak 169.
Bengkulu Utara tergolong tipe iklim C yang memiliki temperatur rata-rata tahunan antara 22 derajat – 24 derajat celcius dengan tingkat kelembapan 60-70%. Jumlah bulan basah 3,6 dan bulan kering 3,2 dengan rata-rata dimulai dari Bulan Oktober dan berakhir pada Bulan Juli. Kondisi yang mendukung peluang usaha diversifikasi penggunaan lahan untuk untuk produksi tanaman makanan seperti palawija dengan jenis tanaman yang berbeda untuk waktu tanam yang berbeda pula.
No
Bulan
Hari Hujan (Kali)
Curah Hujan (MM)
1
Januari
16
317
2
Februari
15
266
3
Maret
11
121
4
April
23
537
5
Mei
20
359
6
Juni
10
147
7
Juli
18
210
8
Agustus
14
237
9
September
4
86
10
Oktober
18
525
11
November
25
1.081
12
Desember
25
511
Jumlah
199
4.397
Sumber: Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Bengkulu Utara


Penggunaan Lahan

Sebagian besar kabupaten Bengkulu Utara masih didominasi oleh hutan, lahan budidaya pertanian, semak/ belukar dan hanya sebagian kecil terdiri dari lahan-lahan yang terdegradasi.
Kondisi hutan sebagian besar terdap[at di kawasan pegunungan. Pada kawasan pegunungan sebagian besar terdapat pada daerah ketinggian dengan kemiringan lahan di atas 25% sedangkan pada daerah tengan sebagian terdiri dari hutan bekas terbangun. Secara keseluruhan ketersediaan  sumber daya alam di Kabupaten Bengkulu Utara cukup potensial tetapi karena berbagai keterbatasan sampai saat ini belum dapat dimanfaatkan secara optimal.
Wilayah Kabupaten Bengkulu Utara merupakan daerah pertanian dan perkebunan dimana mata pencaharian pokok penduduknya berada di sektor pertanian dan perkebunan. Tutupan lahan pada wilayah Kabupaten Bengkulu Utara meliputi : hutan, hutan bekas terbangun, belukar, perkebunan dan sawah.
Penggunaan Lahan di Kabupaten Bengkulu Utara:
No
Penggunaan lahan
Luas (Ha)
Persentase (%)
1
Kawasan Pertanian
167.300,00
37,8
– Budidaya Tanaman Pangan
60.883,00
– Budidaya Tanaman Hortikultura
2.621,00
– Budidaya Tanaman Perkebunan
103.796,00
2
Kawasan permukiman
59.135,00
13,4
3
Pertambangan
13.166,10
3,0
– Operasi Produksi Batubara
13,166,10
4
Kawasan Hutan*
194.622,00
44,0
– Cagar Alam
2.657,00
– Taman Nasional
72.974,00
– Taman Wisata Alam
6.469,00
– Taman Buru
7.755,00
– Hutan Lindung
40.821,00
– Hutan Produksi Terbatas
45.306,00
– Hutan Produksi
9.763,00
– Hutan Produksi yang dapat dikonversi
8.877,00
5
Areal penggunaan Lainnya
8.237,00
1,9
Jumlah
442.460,00
100
Sumber: Hasil Analisis, 2011 dan perubahan Fungsi Kawasan Hutan terbaru,2013*




No comments:

Post a Comment